Kisah Tragis Kosmonot Rusia Yang Berkorban Demi Temannya

Ketika pesawat Discovery mengudara pertama kali ke angkasa apakah ada diantara kita yang bercita-cita terbang ke luar angkasa? memakai baju astronot berjalan-jalan diatas stasiun luar angkasa, begitu heroik bukan? Namun tidak semua kisah mengenai astronot sehroik itu, beberapa diantaranya berakhir tragis seperti kisah kosmonot/astronot Rusia dibawah ini.



Kematian seorang kosmonot Rusia tahun 1967 dibukukan dalam sebuah buku berjudul Starman, ditulis oleh Jamie Doran dan Piers Bizony, akan diterbitkan bulan depan. Para penulis mendasarkan narasi mereka dari petugas KGB, Venymin Ivanovich Russayev, dan pelaporan sebelumnya oleh Yaroslav Golovanov di Pravda. Versi ini - jika itu benar - adalah mengejutkan.
Starman bercerita tentang persahabatan antara dua kosmonot, Vladimir Kamarov dan pahlawan Soviet Yuri Gagarin, manusia pertama yang mencapai luar angkasa. Kedua orang itu dekat, mereka bersosialisasi bersama, berburu dan minum bersama-sama.





















Keterangan Gagarin (Kiri), Kamarov kanan.

Pada tahun 1967, kedua pria itu ditugaskan untuk misi mengorbit Bumi, dan keduanya tahu kapsul ruang angkasa tidak aman untuk terbang. Komarov mengatakan kepada teman-teman ia tahu ia mungkin akan mati. Tapi dia tidak akan mundur karena dia tidak ingin Gagarin mati (Gagarin adalah pilot penggantinya).

Cerita dimulai sekitar tahun 1967, ketika Leonid Brezhnev, pemimpin Uni Soviet, memutuskan untuk melakukan pertemuan midspace spektakuler antara dua pesawat ruang angkasa Soviet.

Rencananya adalah untuk meluncurkan kapsul Soyuz 1, dengan Komarov didalamnya. Keesokan harinya, sebuah kendaraan kedua akan lepas landas, dengan dua kosmonot tambahan, dua kendaraan akan bertemu, menyatukan diri, Komarov akan bertukar pesawat dengan koleganya, dan pulang di kapal kedua. Akan, Brezhnev berharap, ini akan menjadi hadiah ulang tahun ke 50 revolusi Komunis.

Masalahnya adalah Gagarin (pahlawan Soviet), manusia pertama yang pernah di angkasa, dia dan beberapa teknisi senior telah memeriksa Soyuz 1 dan telah menemukan 203 masalah struktural - masalah serius yang akan membuat misi ini berbahaya untuk navigasi di ruang angkasa. Gagarin menyarankan menunda misi.

Pertanyaannya adalah: Siapa yang akan memberitahu Brezhnev? Gagarin menulis memo 10-halaman dan memberikannya kepada sahabatnya di KGB, Venyamin Russayev, tapi tidak ada yang berani mengirim itu rantai komando. Setiap orang yang melihat memo tersebut, termasuk Russayev, diturunkan, dipecat atau dikirim ke Siberia. Dengan kurang dari sebulan untuk pergi sebelum peluncuran, Komarov menyadari penundaan bukanlah pilihan. Dia bertemu dengan Russayev, agen KGB (sudah diturunkan pangkatnya), dan berkata, "Aku tidak akan membuatnya kembali dari penerbangan ini."


Russayev bertanya, Mengapa tidak menolak? Menurut penulis, Komarov menjawab: "Jika saya tidak melakukan ini, mereka akan mengirim pilot cadangan sebagai gantinya." Itu Yuri Gagarin. Vladimir Komarov tidak bisa melakukan itu kepada temannya. "Itu Yura," mengutip buku itu dia berkata, "dan ia akan mati dan bukan aku. Kita harus merawatnya." Komarov kemudian menangis.

Pada hari peluncuran, 23 April 1967, seorang wartawan Rusia, Yaroslav Golovanov, melaporkan bahwa Gagarin muncul di situs peluncuran dan menuntut untuk dimasukkan ke dalam pakaian angkasawan, meskipun tidak ada yang mengharapkan dia untuk terbang. Golovanov menyebut perilaku ini sebagai perilaku tiba-tiba meskipun setelah itu beberapa pengamat berpikir Gagarin sedang berusaha untuk menyelamatkan temannya. Soyuz meninggalkan Bumi dengan Komarov on board.

Setelah Soyuz mulai mengorbit bumi, kegagalan dimulai. Antena tidak terbuka dengan benar. Tenaga pesawat hilang. Navigasi terbukti sulit. Peluncuran hari berikutnya harus dibatalkan. Dan lebih buruk, peluang Komarov untuk kembali aman untuk bumi semakin menciut cepat.


Sementara itu, intelijen AS mendengarkan percakapan ini lewat sebuah pangkalan Angkatan Udara dekat Istanbul. Laporan sebelumnya mengatakan bahwa AS tahu ada sesuatu yang salah, tapi tidak bisa keluar kata-kata. Dalam account ini, seorang analis NSA, diidentifikasi dalam buku sebagai Perry Fellwock, dijelaskan sengaja mendengar Komarov memberitahu petugas Ground Control ia tahu ia akan mati. Fellwock menggambarkan bagaimana Soviet Alexei Kosygin(yang sedang berbicara dengan Komarov bahwa dia adalah seorang pahlawan. Istri Komarov juga di panggil untuk berbicara tentang apa yang harus dikatakan kepada anak-anak mereka. Kosygin menangis.

Ketika kapsul mulai turun dan parasut gagal untuk membuka, buku ini menggambarkan bagaimana Amerika intelijen mendengar teriakan kemarahan Komarov saat ia terjun ke kematiannya."


Beberapa penterjemah mendengar, "Panas meningkat didalam kapsul." Dia juga menggunakan kata "terbunuh" — Mungkin untuk menggambarkan apa yang para insyur tersebut lakukan padanya.

Ketika sampai dibumi hanya sisa-sisa jenasah Komarov yang dapat di temukan. Rumor mengatakan Yuri Gagarin menemui Breznev dan menyiramkan air ke muka Breznev sebagai ungkapan kekesalannya terhadap kematian sahabatnya.





































Sungguh menyedihkan, itulah kisah persahabatan Komarov dan Gagarin

Sumber:http://www.anekainfounik.com/2011/03/kisah-tragis-kosmonot-rusia-yang.html