Ini Dia 10 Ritual Pemakaman Paling Sadis Di Dunia

Kematian merupakan satu tahapan misterius dalam kehidupan yang semua manusia pasti hadapi. Namun di dalam menyikapi kematian ini, sejumlah peradaban di dunia memiliki caranya sendiri, termasuk memperlakukan jasad yang sudah tak bernyawa.

Pada umumnya, saat ini manusia memakamkan kerabat mereka di dalam tanah, seperti yang diajarkan dalam beberapa agama besar yang berkembang di dunia. Namun, ada juga cara aneh yang dilakukan sekelompok manusia. Malah bisa dibilang cara tersebut sangat sadis. Berikut 10 daftar prosesi kematian teraneh dan tersadis di dunia:

1. Mumi
Proses pemakaman yang berawal pada masa Mesir kuno ini dilakukan oleh kalangan kelas atas. Dipercayai bahwa proses mumifikasi membantu roh orang yang meninggal dalam perjalanan menuju akhirat. 


Mumi

Ada banyak sekali cara dalam proses mumifikasi, salah satunya adalah dilakukan dengan mengeluarkan semua organ dalam tubuh jasad, termasuk otak, yang dikeluarkan dengan cara dihisap melalui hidung. Setelah itu, jasad tersebut diisi dengan bahan kering seperti serbuk gergaji. Kemudian diberi balsem sebagai pengawet dan dibungkus kain linen.

Mumifikasi terjadi pada suhu panas dan kering sehingga tubuh akan terdehidrasi dengan cepat. Biasanya mumifikasi terjadi pada 12-14 minggu. Jaringan akan berubah menjadi keras, kering, warna coklat gelap, berkeriput dan tidak membusuk.

2. Bog Body
Prosesi kematian berikut dilakukan oleh masyarakat Eropa Utara mulai abad pertengahan silam, dengan cara menenggelamkan jasad manusia yang baru meninggal ke dalam sebuah rawa. 


Bog Body

Tidak seperti pemakaman kuno lainnya, bog bodies mempertahankan kondisi kulit dan organ tubuh dalam keadaan yang tidak biasa, karena kondisi rawa tersebut. Kondisi ini termasuk air dengan kadar asam tinggi, temperatur rendah, dan kurangnya oksigen, yang membuat jasad tersebut utuh, namun dengan kulit yang terlihat gosong.

3. Pemakaman Pohon
Beberapa suku pedalaman di Australia menaruh jasad mereka di sebuah pohon, setelah sebelumnya dikenakan pakaian. 


Pemakaman Pohon

Mereka membawanya kepada sebuah pohon untuk kemudian menempatkan jenazah di atas pohon itu.

4. Pemakaman Langit Ala Tibet
Setelah didoakan oleh kerabat, jasad manusia yang telah meninggal dibawa ke suatu puncak gunung. Dengan kondisi telanjang, mayat ini ditelungkupkan dan disayat-sayat. Tidak lama kemudian burung pemakan bangkai pun berdatangan menyantap jasad manusia tersebut. Bahkan, terkadang tulang juga ditumbuk halus sehingga dapat juga dimakan oleh burung lain yang lebih kecil, seperti gagak.


Pemakaman Langit Ala Tibet

Sebelumnya, bagian tengkorak kepala dipotong terlebih dahulu dan dibawa pulang untuk dijadikan cangkir minuman. Merasa cara pemakaman ini sadis? Coba baca dulu ritual pemakaman di halaman berikutnya.

5. Upacara Famadihana
Di Madagascar, oleh sebagian orang, upacara kematian ini dilakukan dengan cara mengajak berdansa jasad kerabat yang telah meninggal. Hal yang nampak mengerikan itu sudah umum dilakukan di sana.


Upacara Famadihana

Kuburan kerabat yang telah dikubur di dalamnya selama beberapa tahun (biasanya dilakukan setiap 7 tahun) dibongkar kembali dan mayat yang tersisa dibungkus kembali dengan kain sutra. Setelah itu bungkusan sisa-sisa mayat tersebut diangkat oleh beberapa orang dan diajak berdansa dengan diiringi lagu yang ceria. Setelah ritual selesai, jasad tersebut dikuburkan kembali.

6. Kanibalisme
Ritual pemakaman ini mungkin adalah yang paling sadis diantara daftar ini. Beberapa suku pedalaman di Amazon dan Papua, memiliki ritual pemakaman yang sangat brutal. Mereka memakan jasad kerabat mereka yang telah meninggal!


Kanibalisme

Mereka percaya bahwa hal ini merupakan cara paling efektif dalam menunjukkan cinta dan kasih sayang mereka kepada kerabat mereka yang telah meninggal tersebut. Dipercaya bahwa mereka akan mendapatkan pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki oleh orang meninggal itu saat dia masih hidup.

7. Cryonic
Merupakan teknik pembekuan mayat sehingga sel-sel tubuh tidak rusak. Penemu metode ini adalah seorang pria bernama Robert Ettinger yang meninggal pada 23 Juli 2011 silam. 


Cryonic

Dia pun menggunakan teknologi ini. Pada umumnya, pengguna teknik ini yakin bahwa mereka bisa dihidupkan lagi. Dalam prosesnya, seseorang yang telah meninggal segera dimasukkan dalam larutan nitrogen dan setelah itu dibekukan untuk menghindari kerusakan sel-sel tubuh.

8. Plastination
Merupakan teknik atau proses pengawetan yang ditemukan oleh Gunther von Hagens pada tahun 1977. 


Plastination

Air dan lemak pada mayat digantikan dengan plastik tertentu, yang membuat jasad tersebut tidak berbau dan membusuk, bahkan mempertahankan bentuk seperti aslinya.

9. Sati
Masyarakat beragama Hindu percaya bahwa ketika seorang pria meninggal, sang istri yang ditinggalkan diharuskan membakar dirinya bersama jasad sang suami sebagai bentuk pengorbanan dalam pernikahan. 


Sati

Walaupun pemakaman ini melanggar hukum, namun anehnya praktek Sati masih dilakukan oleh beberapa orang sampai sekarang.

10. Menara Kesunyian
Penganut Zoroastrianisme percaya bahwa tubuh manusia tidak murni sehingga tidak boleh mencemari bumi setelah mati melalui cara kremasi atau pemakaman. 


Menara Kesunyian

Sebaliknya, orang mati harus dibawa ke seremonial ‘tower of silence’ atau menara kesunyian, yang biasanya terletak di pada sebuah dataran tinggi dan gunung tinggi. Jasad kemudian dibiarkan terbuka untuk dimangsa binatang. Tulang-tulang sisa yang kering terkena matahari kemudian dikumpulkan dan dilarutkan dalam kapur.



sumber