Sejarah Hari Raya Idul Fitri Dan Tradisinya Di Berbagai Negara

PENGETAHUAN - Idul Fitri ialah salah satu hari raya besar yang diperingati Umat Muslim di seluruh dunia pada tanggal 1 Syawal pada kalender Hijriyah. Hari raya Idul Fitri juga diberi sebutan sebagai hari kemenangan. 

Ada Tiga Pengertian Tentang Idul Fitri:

  • Di kalangan ulama ada yang mengartikan Idul Fitri dengan kembali kepada kesucian. Artinya setelah selama bulan bulan pahala umat Islam melatih diri menyucikan jasmani dan rohaninya, dan dengan impian pula dosa-dosanya diampuni oleh Tuhan SWT, Maka memasuki hari Idulfitri mereka telah menjadi suci lahir dan batin.
  • Ada yang mengartikan Idul Fitri dengan kembali kepada fitrah, atau naluri religius. Hal ini sesuai dengan Quran Surat Al-Baqarah ayat 183, yaitu bahwa tujuan puasa ialah semoga orang yang melakukannya menjadi orang yang takwa atau meningkat kualitas religiusitasnya.
  • Ada juga yang mengartikan Idul Fitri yaitu  dengan kembali kepada keadaan di mana umat Islam diperbolehkan lagi makan dan minum siang hari ibarat biasa. 
Di kalangan jago bahasa Arab, ketiga pengertian itu dianggap yang sangat tepat. 

Hari Raya Idul Fitri


Hari Raya Idul Fitri pertama kalinya dirayakan umat Islam yaitu pada selepas Perang Badar yang terjadi pada 17 Ramadhan 2 Hijiriyah. Dalam pertempuran itu, umat Islam meraih kemenangan. Sebanyak 319 kaum Muslimin harus berhadapan dengan 1.000 tentara kaum kafir Quraisy.

Pada tahun itu, Rasulullah SAW dan para sobat merayakan dua kemenangan, yakni keberhasilan mengalahkan kaum kafir dalam Perang Badar dan menaklukkan hawa nafsu setelah sebulan berpuasa. Menurut sebuah riwayat, Nabi SAW dan para sobat menunaikan shalat Ied pertama dengan kondisi luka-luka yang masih belum pulih tanggapan Perang Badar.

Rasulullah SAW pertama kali merayakan Hari Raya Idul Fitri dalam kondisi letih. Sampai-sampai Nabi SAW bersandar pada Bilal RA dan memberikan khutbahnya.

Menurut Hafizh Ibnu Katsir, pada Hari Raya Idul Fitri yang pertama, Rasulullah SAW pergi meninggalkan masjid menuju tanah lapang dan menunaikan shalat Ied di atas lapang itu. Dan semenjak itulah, Nabi Muhammad SAW dan para sobat menunaikan shalat Ied di lapangan terbuka.
Sebelum  Hari Raya Idul Fitri datang, umat Islam diwajibkan untuk menunaikan zakat fitrah. Pada 1 Syawal, kaum Muslim disunahkan untuk melaksanakan shalat Ied, baik di lapangan terbuka maupun di masjid, sebanyak dua rakaat dan kemudian dilanjutkan dengan khutbah.

Setiap kawasan dan negara memiliki istilah tersendiri untuk menyebut Hari Raya Idul Fitri. Orang Indonesia menyebutnya Hari Lebaran. Orang Jawa mengenalnya sebagai Ngaidul Fitri, di kalangan etnis Sunda disebut Boboran Siyam, sedangkan Muslim di Aceh mengenalnya sebagai Uroe Raya Puasa.

Kaum Muslim di Malaysia, Singapura, dan Brunei biasa memanggilnya Hari Raya Puasa dan Aidilfitri. Muslim Bangladesh menyebut Idul Fitri sebagai  Rojar Eid. Orang Turki menyebutnya sebagai Ramazan Bayramı. Dalam bahasa Sindhi disebut Eid Nimaz dan bahasa Hausanya disebut Sallah. 


Dalam bahasa Persia, Idul Fitri dikenal dengan istilah Eid-e Sa'eed-e Fitr. Orang berbahasa Urdu memanggilnya Choti Eid atau Meethi Eid. Beberapa negara di daratan Eropa juga terdapat berbagai  istilah Idul Fitri. Orang Bosnia mengenalnya sebagai Eid, Muslim Albania menyebutnya sebagai Bajram, di Kroasia dikenal dengan istilah Ramazanski Bajram.

Idul Fitri dirayakan selama tiga hari di dominan negara berpenduduk muslim. Hal pertama yang dilakukan oleh umat Muslim ialah melaksanakan shalat Ied di masjid atau di lapangan terbuka. Setelah itu, mereka saling meminta maaf kepada kerabat dan berkunjung ke rumah saudara untuk mengucapkan selamat Idul Fitri.

Tradisi perayaan Hari Raya Idul Fitri yang dilakukan umat Islam di beberapa negara juga berbeda-beda.

Asia Selatan

Malam sebelum Idul Fitri di Pakistan, India, Bangladesh, Sri Lanka, dan Nepal disebut Chaand Raat yang memiliki arti malam sebelum bulan. Muslim di negara-negara ini mengunjungi pasar dan toko untuk membeli keperluan lebaran. 

Anak-anak gadis memakai henna di tangan dan kaki mereka dan memakai gelang warna-warni. Lalu mereka mengucapkan “Eid Mubarak” dan dilanjutkan dengan perlindungan hadiah dan baju. Setelah mereka melaksanakan shalat Idul Fitri biasanya masyarakat berkunjung ke pemakaman untuk mendoakan keluarga yang telah meninggal.

Di India banyak masjid yang terkenal penuh oleh Muslim yang ingin melaksanakan shalat Idul Fitri. Di Bangladesh Sholakia menjadi sentra shalat Idul Fitri. Sekitar 300 ribu Muslim melaksanakan shalat Idul Fitri setiap tahunnya.

Asia Tenggara

Di Indonesia dan Brunei Darussalam, Idul Fitri menjadi hari terbesar. Sedangkan di Malaysia dan Singapura Idul Fitri menjadi salah satu hari besar yang dirayakan masyarakat setempat.

Mudik menjadi tradisi di Indonesia. Mudik dilakukan oleh dominan masyarakat yang tinggal di Jakarta dan Surabaya. Biasanya pemudik kembali ke kawasan mereka di Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, dan Jawa. Hal itu dilakukan untuk berkumpul bersama keluarga di hari besar tersebut. Pemerintah menyediakan jasa transportasi dan mempersiapkan infrastruktur sebelum tradisi mudik ini dilaksanakan. Tradisi mudik ini mengakibatkan kemacetan luar biasa di beberapa tempat.


Hari Raya Idul Fitri

Arab Saudi

Idul Fitri dirayakan dengan meriah di Negara yang memiliki dua kota suci, Makkah dan Madinah itu. Menjelang Idul Fitri tiba,  orang Arab akan menghiasi rumah mereka dan para ibu memasak untuk dihidangkan di hari raya ini. Festival Idul Fitri di Arab Saudi sangatlah beragam, tergantung pada daerahnya.

Keluarga Arab memiliki tradisi berkumpul bersama keluarga besar seusai shalat Idul Fitri. Sebelum kuliner khas Idul Fitri dihidangkan, belum dewasa akan berbaris di depan setiap orang cukup umur di dalam keluarga yang membagi-bagikan riyal kepada mereka.

Anggota keluarga juga menunjukkan hadiah kepada belum dewasa yang hadir. Hadiah yang berbentuk tas ini biasanya berisi mainan dan permen yang telah dibungkus dengan indah. Bahkan pemilik toko pun menunjukkan kemurahan hati mereka dengan menunjukkan hadiah gratis pada pembelinya.


Orang-orang turun ke jalan dan menunjukkan kemurahan hati mereka. Kadang-kadang orang gila menunjukkan hadiah kepada belum dewasa yang tidak mereka kenal. Di Arab juga terdapat tradisi pria Arab pergi membeli beras dan materi pokok lain dalam jumlah besar, lalu menaruhnya di depan pintu orang-orang dhuafa secara acak.

Inggris

Meskipun Idul Fitri tidak menjadi hari libur nasional di Inggris, Muslim di sana diwajibkan untuk mengikuti shalat Idul Fitri pada pagi hari. Sekolah dan urusan ekonomi lokal sering menunjukkan keringanan bagi Muslim untuk merayakan hari ini dengan memberi mereka libur.

Setelah shalat, biasanya umat Muslim mengunjungi pemakaman lalu pulang ke rumah. Mereka akan menunjukkan selamat pada keluarga, mengunjungi keluarga terdekat dan tetangga Muslim.


Amerika Serikat 

Kebanyakan Muslim di Amerika Serikat melaksanakan shalat Idul Fitri di sentra kebudayaan Islam di kota besar. Muslim dari budaya dan negara yang berbeda datang untuk merayakan Idul Fitri bersama-sama. Di beberapa kota, shalat dilakukan beberapa kali untuk mengakomodasi jamaah yang ada. Secara umum mereka mengunjungi setiap rumah Muslim atau komunitas.

Afrika Selatan 

Di kota Cape Town, Afrika Selatan, sebagian kaum Muslim akan berkumpul di Green Point pada malam hari di final Ramadhan untuk mengamati bulan. Mereka berasal dari tokoh-tokoh Islam di wilayah itu. Setelah mengamati bula, maka mereka akan mengumumkan 1 Syawal sebagai Hari Raya Idul Fitri.

Setelah shalat Ied, kaum Muslim saling mengunjungi sanak saudara dan tetangga. Anak-anak memperoleh hadiah dan uang dari yang lebih tua, baik orangtua, tetangga, maupun family yang lain. Kebanyakan orang memakai pakaian gres dengan warna-warna cerah. Biskuit, kue, dan samosa, kacang, dan kudapan manis tart disuguhkan untuk tamu di rumah. Makan siang dilaksanakan bersama sekelompok besar keluarga di satu tempat.
Nigeria
Di negara itu, pemeluk Katolik pun ikut berpartisipasi. Idul Fitri dikenal sebagai Sallah kecil atau Idulfitri kecil.  Setiap orang saling menyapa lalu mengucapkan selamat Idul Fitri, ‘’Barka da Sallah”.
 

Hari libur ini dilaksanakan selama dua hari di Nigeria. Apabila Idul Fitri jatuh pada final pekan atau berlanjut dengan final pekan orang-orang Nigeria akan memanfaatkan hari libur tersebut dengan pulang ke kawasan masing-masing untuk mengunjungi sanak saudara.